Tuesday, July 18, 2017

Kala: Birth Story

Siapa yang bilang anak kedua lahirannya bakal lebih cepet? Cubit nih.

Pokoknya intinya mah every pregnancy has its own story. Ngga ada pattern, jadi jangan ada guarantee.

Alhamdulillah prosesnya emang lebih mudah sih di anak kedua, secara kaleia lahir pake diinduksi segala. Tapi kala juga hampir diinduksi kok.

Ceritanya gini. Kalandra lahir di minggu 41 kehamilan. Padahal mamanya ngga tidur2an mulu lho selama hamil. Hamil sambil kuliah S2 + Profesi yang kerjaannya pulang malem bikin tugas dan belajar kelompok. Bahkan di kehamilan usia 7 bulan, sempet jalan-jalan jauh yang flightnya belasan jam, plus disana juga lumayan sering jalan kaki yang jaraknya berkilo-kilo. Mendekati due date juga tiap pagi sore jalan kaki bolak balik di depan rumah plus yoga hamil di rumah berbekal youtube. Tapi ya bisa aja lahiran di minggu ke 41. Anaknya betah kali ya di perut.

Pas due date tanggal 17 Februari alias kehamilan 40 minggu, belum ada tanda-tanda persalinan, belum mules sama sekali. Kata obsgyn kesayangan, dr Aswin Sastrowardoyo. kita tunggu seminggu ya, masih bisa ditunggu kok, air ketuban juga masih banyak dan kondisinya masih oke. Jadilah kita jadwalin buat kontrol minggu depannya, tapi sambil berharap sih, ga sampe minggu depan udah mules dan bisa lahiran.

Ditunggu-tunggu, sang mules belum juga dateng, jadi hari jumat tgl 24 Februari 2017 siang hari, tepat usia kehamilan 41 minggu, dateng kontrol lagi, dan dicek air ketuban masih oke juga. Tapi karena udah 41 minggu, udah batas akhir banget tuh, jadi dijadwalkanlah induksi besok paginya. Abis kontrol itu pulang dan persiapkan hati buat induksi besok pagi. Eh tapi kok dijalan malah kerasa mules ya. Masih belum sampe mau jambak jambak sih, jadi yoweslah pulang dulu aja.

Sampe dirumah, gelombang mules datang dengan hebatnya sampe lagi berdiri kerasa mau pingsan gitu. Dulu pas lahiran kaleia ga ngerasain nih yang gini, soalnya kan ketuban pecah duluan dan induksi jadi mules mulesnya kerasa pas udah di ruang bersalin aja jadi udah sambil tiduran. Karena yakin ini bukan braxton hicks, baru juga sampe rumah jam 6 sore, jam 8 malem udah minta balik lagi ke RS.

Dijalan menuju RS, (tumben jalanan lowong banget), mulesnya masih dateng regularly sih tapi kok ngga se-intense tadi pas dirumah ya? Duh gawat dong kalo disuruh pulang lagi? Ah sudahlah gpp ke RS aja, toh besok juga dijadwalin induksi. Klo perlu nginep RS aja dr mlmnya. Daripada keburu gengsi. Hihihi.

Sampe di RS sekitar jam 9 malem, di cek CTG, bener loh ilang aja kontraksinya. Sama sekali blas ga mules. Wahh, ini sih gengsi juga klo ga pulang. Sebelum pulang, bidannya ngecek pembukaan dulu biar memastikan emang belum ada tanda-tanda persalinan. JEGEERR, abis dicek, muka si bidan pucet dan langsung bilang ke Kresna: "Pak, Bapak lgsg ke admission ya di bawah untuk booking kamar perawatan." Lah lah lah, kenapa ni. "Iya Pak, ini udah mau lahiran." Tak disangka tak dinyana, udah bukaan 6 sodara-sodara. Pantesan tadi dirumah sakitnyaaa minta ampun.

Setelah itu pembukaannya terasa pelan tapi pasti (pelannya ya karena sakit banget ya ampun), dan jam 22.50, lahirlah anak lelakiku, Kalandra Askarashad Andika. Alhamdulillah Ya Allah. Terimakasih yaa sayang atas kerjasamanya, mama jadi ngga lama-lama deh kesakitannya. :*




No comments:

Post a Comment